Kamis, 09 April 2009

Tugas Akhir Drs. HY, MSi

. Kamis, 09 April 2009
6 komentar

Tugas Akhir Drs. HY, MSi

Buat teman-teman MM yang kebetulan kemarin tidak hadir kuliah, ini ada tugas dari Drs. HY., MSi. Tugas dikumpulkan pada saat semesteran.

PETUNJUK UMUM

  • Tuliskan bidang kerja Saudara secara spesifik!
  • Sudah berapa lama Saudara kerja di bidang tersebut?

TUGAS
  1. Ringkaslah makalah Saudara (kurang lebih 1 halaman) dan bagaimana penerapannya dalam bidang kerja Saudara? Kalau tidak bisa apa dasarnya?
  2. Pilihlah makalah teman Saudara yang tidak dapat diterapkan di bidang kerja Saudara dan berilah alasannya!
  3. Pilihlah makalah teman Saudara yang dapat diterapkan di bidang kerja Saudara dan berilah alasannya!

Klik disini untuk melanjutkan »»

9 Anak Setan

.
5 komentar

9 Anak Setan


Khalifah Umar bin Khatthab r.a. berkata “anak keturunan setan ada sembilan yaitu Zalitun, Watsin, Liqaus, A’wan, Haffat, Murrah, Muwasith, Dasim, dan Wilhan.

Zalitun adalah penguasa pasar yang memancangkan bendera ( mengajak para pedagang untuk berbuat serong, dusta dan menipu timbangan )

Watsin adalah penguasa bencana ( senang membuat kegaduhan )

A’wan adalah pendamping penguasa ( yang menghembus-hembuskan kezaliman )

Haffat adalah pendamping peminum ( arak )

Murrah adalah pendamping buluh perindu

Liqaus adalah pendamping penyembah api ( yang membuat orang enggan beribadah )

Muwasith adalah penguasa berita ( dusta ) yang mengedarkan berita dari mulut kemulut, sehingga tidak diketahui asal berita itu.

Dasim adalah penguasa rumah untuk mengganggu penghuninya yang tidak mengucapkan salam atau tidak ingat kepada Allah SWT , sehingga diantara mereka berselisih dan bercerai atau saling memukul.

Wilhan adalah pengganggu wudhu, shalat dan ibadah lain ( sehingga timbul was-was dalam diri orang yang ibadah ).


http://peluangsaya.blogspot.com

Klik disini untuk melanjutkan »»

Rabu, 08 April 2009

Beda Generasi

. Rabu, 08 April 2009
1 komentar

Beda Generasi

Beberapa waktu yang lalu, saya ke rental komputer buat nge-print makalah PKU. Tiba-tiba anak dari Rental Komputer ini yang masih duduk di kelas 1 SD ini datang pinjam komputer ke penjaga rentalnya. Tangan mungilnya bergerak di atas mouse dan mulailah ia menjalankan program, MasyaAllah program yang ia jalankan itu Adobe Photoshop, lalu ia berkreasi sana-sini dan jadilah sebuah kartu undangan ulang tahun yang cantik. Yang membuat saya takjub karena ia sudah begitu terampil dengan komputer dan bahkan dengan program komputer yang saya sendiri juga ga mahir-mahir amat. Penjaga rental nya juga cerita, kalau sejak TK dulu, anak itu juga sudah menguasai MS office, yang meliputi MS Word, MS Exell dan lain-lain... Nah kan...

Zaman kecil saya dulu, jangankan komputer, mesin ketik saja langka. Sehingga kalau mau pinjam mesin ketik harus ijin dulu, harus bikin proposal dulu, dan harus ada guru yang mengawasi. Ternyata benar kata Imam Ali Karomallohu Wajhah, bahwa kita harus belajar dan belajar, sebab generasi berikut kita jelas berbeda dengan generasi kita..

Satu hal lagi, ternyata perkembangan ilmu pengetahuan sedemikian dahsyatnya, sehingga otak kita kalau kita paksa menerima semuanya tentu akan kelelahan dan tidak sanggup menerima sekian banyak kemajuan teknologi. Jadi tidak pantas kita menyombongkan diri bahwa kita paling pintar, paling wah dan lain-lain. Ternyata buat mendalami 1 program komputer saja sulit, eh yang lain sudah muncul lagi dan kita tidak bisa mengikutinya. Ya, ini pengalaman yang jadi pelajaran berharga buatku.

Klik disini untuk melanjutkan »»

Sabtu, 04 April 2009

DOA

. Sabtu, 04 April 2009
3 komentar



DOA


“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS Al Baqoroh (2): 186)


Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa ketika Nabi Musa as hendak bermunajat kepada Allah di bukit Tursina, salah seorang bani Israel meminta Nabi Musa untuk mendoakan dirinya. Nabi Musa bertanya tentang doa apa yang hendak ia ajukan, lalu orang itu menjawab bahwa Allah SWT telah mengetahui permohonannya.


Nabi Musa pun berangkat ke bukit Tursina untuk menerima Taurat. Tidak lupa, Nabi Musa memohonkan doa sesuai permintaan orang tersebut. Setelah selesai menerima wahyu Nabi Musa turun ari bukit. Dan alangkah terkejutnya Nabi Musa ketika beliau sampai di lereng bukit ia mendapati orang yang memohon doa tersebut telah mati mengenaskan dicabik-cabik serigala. Sebagian anggota tubuhnya sudah dimakan serigala.


Nabi Musa pun bertanya kepada Allah SWT, apa gerangan yang diminta oleh orang itu sehingga ia harus mati dalam keadaan mengenaskan. Maka Allah menjelaskan bahwa orang tersebut menginginkan kedudukan setara dengan Nabi Musa di sisi Allah SWT. Dan jalan satu-satunya supaya ia bisa berkedudukan seperti itu hanyalah dengan cara mati dicabik-cabik serigala.

Luar biasa kekuatan doa seorang Nabi di hadapan Tuhan. Allah Ta’ala berkenan mengabulkan doa Nabi Musa as.


Saudaraku, apakah engkau pernah berdoa namun tidak kunjung dikabulkan oleh Allah SWT? Ketika kita memohon sesuatu kepada Allah, satu, dua, tiga kali berdoa dan belum ada tanda-tanda doa kita akan dikabulkan. Bagaimana ini? Kita masih bersabar, kemudian berdoa lagi dalam 1 minggu, 2 minggu, sampai 16 minggu lamanya dan kita belum mendapat apa yang kita pinta. Apakah Allah lupa atau mengingkari janji? Tidak mungkin, pikir kita. Lalu kita berdoa lagi, tidak terasa sudah 1 tahun telah berlalu dan kita tetap belum mendapat apa yang kita minta. Kita pun menjadi buruk sangka kepada Allah, kita jadi enggan berdoa, malas ketemu Tuhan. Dan seterusnya. Naudzubillah...

Apakah kejadian seperti itu pernah menimpamu sahabat?


Mari kita simak Al Quran bercerita tentang Nabi Zakariya as, yang senantiasa berdoa siang malam tak henti-hentinya selama bertahun-tahun memohon kepada Allah supaya diberi keturunan., namun tak jua Allah segera memberikan keturunan kepada Nabi Zakariya as.


“Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: "Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa". Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang ia tengah berdiri melakukan salat di mihrab (katanya): "Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang putramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah, menjadi ikutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh." Zakariya berkata: "Ya Tuhanku, bagaimana aku bisa mendapat anak sedang aku telah sangat tua dan istriku pun seorang yang mandul?" Berfirman Allah: "Demikianlah, Allah berbuat apa yang dikehendaki-Nya". Berkata Zakariya: "Berilah aku suatu tanda (bahwa istriku telah mengandung)". Allah berfirman: "Tandanya bagimu, kamu tidak dapat berkata-kata dengan manusia selama tiga hari, kecuali dengan isyarat. Dan sebutlah (nama) Tuhanmu sebanyak-banyaknya serta bertasbihlah di waktu petang dan pagi hari".(QS Ali Imron (3): 38-41)


Apakah Nabi Zakariya bukan orang yang soleh sehingga Allah tidak segera mengabulkan permintaannya? Tentu tidak, Allah ingin memberikan pengajaran kepada umat manusia sekalian. Setelah berdoa, bersabarlah dan jangan pernah lelah memohon kepada Allah SWT. Dalam QS Al Sajdah (32): 16 Allah melukiskan bagaimana orang-orang beriman berdoa “...sedang mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap...” Bayangkan orang sesoleh Nabi Zakariya saja harus berdoa sampai tua terlebih dahulu, barulah Allah Ta’ala mengabulkan permohonannya. Bagaimana dengan kita? Baru satu-dua tahun berdoa sudah buruk sangka terhadap Allah SWT.


Saudaraku ada beberapa sebab, mengapa Allah tidak segera mengabulkan pinta kita. Padahal dalam sebuah hadits disebutkan bahwasanya Allah SWT malu jika seorang hamba berdoa sambil menengadahkan tangan ke langit, kemudian Allah tidak memberi hamba tersebut apa yang ia mau. Saudaraku, masihkah pakaian maksiat melekat dalam diri kita, pakaian kesombongan, riya, ghibah, mengadu domba, menghardik anak yatim, korupsi dan lain-lain? Jika pakaian itu masih kita kenakan, bagaimana mungkin Allah akan mengabulkan doa kita? Logika saja jika salah seorang anak yang kita sayangi minta uang kepada kita, lalu waktu kita tanya hendak digunakan untuk apa uang itu? Dan putra kita bilang buat berjudi, berzina, mabuk-mabukan, buat beli ganja, putaw dan lain-lain. Apa kiranya kita akan rela memberikan uang itu padanya? Padahal kita tahu semua itu merusak anak kita. Saudaraku, selama pakaian-pakaian kedurhakaan terus kita kenakan, wajar bila Allah tidak segera mengabulkan doa kita. Jangan-jangan inilah yang sering menghalang-halangi doa kita kepada Allah SWT.


Ada kalanya Allah sengaja tidak segera mengabulkan doa kita, justru karena Allah sangat sayang kepada kita. Kasih sayang Allah jauh di atas kemurkaan-Nya. Jika Allah mengabulkan doa kita, Allah tahu kita belum siap. Kita akan lalai dan justru menjauh dari Allah. Jika doa kita dikabulkan kita akan takabur dan seperti biasa kita mengklaim, “Semua ini hasil jerih payahku, aku sudah kerja keras peras keringat banting tulang...” Kita lupa bahwa itu semua adalah rahmat Allah, Allah-lah yang mengabulkan pinta kita. Jika anak kita meminta sepeda motor, padahal kita tahu bahwa anak kita belum bisa mengendarai motor. Mungkin kita akan menunda keinginan anak kita, karena kita tahu jika anak kita diberi motor besar kemungkinan akan jatuh atau menabrak. Kita juga tidak akan memberikan anak sebuah pisau sebelum anak tahu kegunaan pisau tersebut, yaitu untuk memotong sayur dan lain-lain. Jika kita nekad memberi anak kita sebilah pisau, boleh jadi pisau itu akan menyayat tubuhnya atau memotong telinganya. Kita sayang terhadap anak-anak kita, tentu kita menunda memberikan sesuatu hingga anak kita benar-benar tahu dan mengerti tentang bahayanya juga manfaatnya. Demikian pula dengan sifat Rahman Allah. Allah bisa memberikan harta, jabatan, pendamping hidup atau apa saja yang kita mau, hingga kita benar-benar siap maka Allah pasti mengabulkan pinta kita.


Karena itu, berdoalah terus kepada Allah, jangan sekali-kali berburuk sangka kepada Allah. Satu hal lagi yang terpenting, tanggalkanlah pakaian kemaksiatan kita. Sadarilah bahwa Allah sangat menyayangi kita.


Wahai Allah, saksikanlah bahwa ini telah hamba sampaikan...

Klik disini untuk melanjutkan »»

Hutang Sang Khalifah

.
0 komentar


Hutang Sang Khalifah


Suatu hari salah seorang putra Khalifah Umar pulang dari madrasah sambil menangis. Lalu Umar bertanya, “Mengapa engkau menangis nak?”


Putranya menjawab bahwa teman-temannya di sekolah terus-menerus mengejeknya, “Lihatlah, putra amirul Mukminin bajunya tambalan semua.”


Merasa kasihan terhadap putranya Umar segera menulis surat kepada bendaharawan Baitul Maal, isinya bahwa Umar hendak meminjam uang sebesar 4 dirham. Adapun pembayarannya dipotongkan dari gajinya bulan depan.


Namun balasan surat dari sang bendaharawan bukanlah uang seperti yang dikehendaki Umar melainkan sepucuk surat. Isinya, “...Wahai Umar, apakah engkau yakin masih hidup hingga bulan depan sehingga berani memastikan untuk membayar dengan gajimu bulan depan?...”


Membaca surat itu Umar langsung tersungkur dan menangis, kemudian Umar menasehatkan putranya untuk bertahan dalam kesederhanaan. Adapun baju yang penuh tambalan itu tetap dikenakan putra sang Khalifah dalam bersekolah di madrasah.

Klik disini untuk melanjutkan »»
 

ClusterMaps

BOYCOTT ISRAEL

E-Book Rihlatulillah

E-Book Rihlatulillah
dokter.monte@gmail.com
www.meditasimendoan.co.cc is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com